TERIMA KOS PUTRI SETIABUDI BANDUNG, Indonesia



Bismillahirrahmanirrahim

Terima Kos Putri
di  KOS SETIABUDI BANDUNG Hub 081283608888
di BudiLuhur 1 no:1, Kel. Gegerkalong - Kec.Sukasari, West Java, 40153, Indonesia

Untuk Pemesanan sewa kamar
Hub/Sms/Call/Whatsapp/Line Dodi atau Anggie: 081283608888

Fasilitas:
Kasur, Lemari pakaian, Karpet, Lemari kecil, TV Kabel, CCTV, Ruang Tamu, Kamar Mandi Luar dan Dalam, Dapur umum, Ready 18 kamar, Parkir luas, Satpam jaga 24 jam
Tempat aman,nyaman, murah, bersih dan strategis  

KOS SETIABUDI BANDUNG Dekat dengan STP Bandung/Sekolah Tinggi Pariwisata/NHI/Enhai, UPI, UNPAS, POLBAN, SMAN2, TELKOM, Bank dan Atm Mandiri/BCA/BRI/BNI/CimbNiaga/dll, Supermarket Griya, Borma, Rumah Mode, PVJ Mall dll

Untuk melihat kamar yang tersedia, Klik Informasi Kamar di sebelah Lounge/About Us. 

dodidananggie kos setiabudi bandung Updated at: 1:47 PM

Meraih Kebaikan dengan Sedekah dan Istigfar

Manusia selalu diliputi kegalauan dan masalah sepanjang hidupnya. Masalah keluarga, masalah sosial, masalah uang dsb. Hal umum yang sering dialami manusia adalah masalah harta benda, uang, baik manusia itu kaya maupun miskin.
Data riset tahun 2012 menyebutkan, masalah umum sering terjadinya perceraian adalah karena masalah ekonomi dan orang ketiga.
Ekonomi keluarga memegang peranan vital, baik untuk membiayai kuliah, mencari kerja, menyekolahkan anak, membantu orangtua, membantu saudara dsb.
Di dunia ini ada yang miskin dan kaya. Yang miskin sering merasa tidak adil kenapa mereka miskin dan orang sekelilingnya kaya, yang kaya sering lupa dengan segalanya.
Sesungguhnya Allah Maha Adil, sesuai dengan perilaku dan pandangan hamba kepadaNya, baik dia miskin ataupun kaya.
Nabi Muhammad Saw merupakan panutan, beliau merupakan manusia yang paling mulia akhlaknya. Beliau pernah menjadi orang miskin, dan pernah menjadi orang kaya raya. Biarpun banyak harta, beliau selalu menyedekahkan hartanya sampai ludes habis tak tersisa untuk perjuangan umat muslim dan membantu sesama.
Sering menjadi pertanyaan bagi umat muslim kebanyakan, Apakah Nabi Muhammad kaya raya?, Ya beliau amat kaya, tapi hidup sangat sederhana. Makan seadanya, beralas tikar seadanya, rumah seadanya, tidak pernah berlebihan, dan beliau kadang kelaparan karena semua hartanya diberikan kepada orang lain.

Suatu hari ‘Umar bin Khaththab r.a. menemui Rasulullah SAW di kamar beliau, lalu ‘Umar mendapati beliau tengah berbaring di atas sebuah tikar usang yang pinggirnya telah lapuk. Jejak tikar itu membekas di belikat beliau, sebuah bantal yang keras membekas di bawah kepala beliau, dan jalur kulit samakan membekas di kepala beliau. 
Di salah satu sudut kamar itu terdapat gandum sekitar satu gantang. Di bawah dinding terdapat qarzh (semacam tumbuhan untuk menyamak kulit).
Air mata Umar bin Khaththab r.a. meleleh. Ia tidak kuasa menahan tangis karena iba dengan kondisi pimpinan tertinggi umat Islam itu. Rasulullah SAW melihat air mata ‘Umar r.a. yang berjatuhan, lalu bertanya “Apa yang membuatmu menangis, Ibnu Khaththab?”
Umar r.a. menjawab dengan kata-kata yang bercampur-aduk dengan air mata dan perasaannya yang terbakar, “Wahai Nabi Allah, bagaimana aku tidak menangis, sedangkan tikar ini membekas di belikat Anda, sedangkan aku tidak melihat apa-apa di lemari Anda? Kisra dan Kaisar duduk di atas tilam dari emas dan kasur dari beludru dan sutera, dan dikelilingi buah-buahan dan sungai-sungai, sementara Anda adalah Nabi dan manusia pilihan Allah!”
Lalu Rasulullah SAW menjawab dengan senyum tersungging di bibir beliau, “Wahai Ibnu Khaththab, kebaikan mereka dipercepat datangnya, dan kebaikan itu pasti terputus. Sementara kita adalah kaum yang kebaikannya ditunda hingga hari akhir. Tidakkah engkau rela jika akhirat untuk kita dan dunia untuk mereka?”
Umar menjawab, “Aku rela.” (HR. Hakim, Ibnu Hibban dan Ahmad)
Yang sering menjadi pertanyaan lain dari kebanyakan umat muslim, Bagaimana Nabi Muhammad memperoleh kekayaan?
Beliau pertama memperoleh kekayaan dengan cara berdagang (sebelum kenabian), tetapi setelah beliau diangkat menjadi nabi, beliau memperoleh kekayaan dari harta rampasan perang (ghanimah) sebesar 20%, yang merupakan hak istimewa yang Allah berikan.  Jumlahnya tidak sedikit dan terkait dengan semua asset di negeri-negeri yang ditaklukan.
Ini menjadikan Nabi Muhammad Saw sebagai orang yang sangat luarbiasa kaya melebihi saudagar terkaya yang ada di Madinah.
Tapi beliau tidak hidup di istana megah, atau makan makanan paling mahal. Beliau kembalikan semuanya untuk perjuangan umat muslim serta fakir miskin.

Tingkah laku serta Akhlak Nabi Muhammad bisa dijadikan suri tauladan bagi kita yang hidup di zaman sekarang, dimana uang sering menjadi nomor satu dan Tuhan nomor kesekian.

Bahwa kemiskinan bukanlah kiamat, dan kekayaan harta bukanlah penentu segalanya.
Ya carilah harta sebanyak-banyaknya, tapi janganlah lupa pada Tuhanmu. Janganlah lupa untuk bersedekah dan berjuang di jalan Allah, karena kebaikan harta terletak pada sedekah/zakat/infaq yang disalurkan.
Dengan bersedekah, kita tidak akan pernah kelaparan, dinaungi rezeki yang terus menerus, dipanjangkan umur, diberi kesehatan, diberi kebaikan-kebaikan kepada kita yang hanya Allah mengetahuiNya.
Takut kelaparan? bersedekahlah
Takut miskin? bersedekahlah
Takut utang? bersedekahlah
Takut dengan masalah? bersedekahlah
Takut tidak punya anak? bersedekahlah
Bersedekah memberikan kebaikan, dan iringi dengan istigfar karena manusia tidak pernah luput dari dosa, dan dosa-dosa manusia yang menghalangi dari turunnya rezeki.
Selama masih ada dosa, rezeki susah turunnya, karena itu meminta maaflah pada Allah, pada ortu, pada sanak saudara, pada teman dsb. Maafkanlah orang lain dan hilangkan dendam.

Al Baqarah 245
Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

Al Baqarah 261
Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui. 
Al Baqarah 265
Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keridaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat. 
Al Anfaal 60
Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).

dodidananggie kos setiabudi bandung Updated at: 8:35 AM

Google+ Badge